Apakah Makanan Mentah Aman Untuk Anjing Dan Saya?

Apakah Makanan Mentah Aman Untuk Anjing Dan Saya?

Makanan mentah untuk anjing adalah tren yang sedang berkembang, tetapi bakteri yang kebal obat dalam makanan mentah dapat dipindahkan ke hewan peliharaan — dan juga bagi manusia.

Sejak penemuan mereka, antibiotik telah dianggap sebagai "peluru ajaib" untuk memerangi bakteri berbahaya. Tetapi mereka semakin kehilangan kekuatan: Penggunaan antibiotik yang meluas dan terkadang tidak tepat telah menyebabkan berkembangnya bakteri resisten.

Banyak bakteri resisten menghasilkan enzim yang disebut extended spectrum beta-lactamases (EBSL), yang membuat antibiotik tertentu tidak efektif. Yang menjadi perhatian khusus adalah fakta bahwa enzim tersebut menyebabkan resistensi terhadap antibiotik spektrum luas, yang merupakan cara umum untuk mengatasi berbagai bakteri.

"Situasi dengan bakteri yang resistan terhadap berbagai obat telah meningkat di luar kendali dalam beberapa tahun terakhir," jelas Roger Stephan, profesor di Institut Keamanan Pangan dan Kebersihan Fakultas Vetsuisse di Universitas Zürich. "Diperlukan langkah-langkah mendesak untuk mengatasi penyebaran kuman penghasil ESBL."

Ini membutuhkan, bagaimanapun, pemahaman yang mendalam tentang cara-cara di mana bakteri yang resisten berbagai obat menyebar bagaimana mereka juga dapat ditularkan ke flora usus manusia dan hewan.

Dalam studi sebelumnya ke strain bakteri yang relevan secara klinis pada anjing dan kucing, para peneliti menemukan banyak kuman penghasil ESBL. "Kami khawatir kuman ini sering ditemukan pada anjing dan kucing," kata Stephan. "Kami menduga bahwa diet daging mentah mungkin menjadi sumber penularan."

Menguji makanan mentah untuk anjing

Saat ini, hewan peliharaan pemakan daging, terutama anjing, semakin banyak makan daging mentah, produk sampingan hewan, tulang, dan makanan tambahan seperti buah dan sayuran. Campuran makanan ini disebut "BARF," atau makanan mentah yang sesuai secara biologis.

Studi terbaru, di Ilmu Royal Society Terbuka, Lihatlah diet berbasis daging mentah ini. Para peneliti menguji sampel makanan hewan mentah 51 dari berbagai pemasok di Swiss untuk mengetahui jumlah total kuman yang ada, jumlah enterobacteria yang normal dan resisten antibiotik, dan jumlah Salmonella.

Enterobacteria melebihi nilai yang disarankan dalam 73% dari sampel makanan. Bakteri penghasil ESBL muncul di 61% dari sampel. Salmonella ditemukan dua kali, juga Escherichia coli (E. coli) menyimpan gen resistensi-colistin mcr-1. Yang terakhir adalah resistensi yang dapat ditularkan ke antibiotik colistin pilihan terakhir, dan baru-baru ini ditemukan di Cina.

“Sangat mengkhawatirkan bahwa kami menemukan bakteri penghasil ESBL di lebih dari 60% dari sampel,” kata Magdalena Nüesch-Inderbinen, penulis pertama studi tersebut. "Mereka termasuk beberapa jenis E. coli yang dapat menyebabkan infeksi pada manusia dan hewan. "

Cuci tanganmu

Oleh karena itu para peneliti percaya bahwa diet "BARF" adalah faktor risiko yang signifikan untuk penyebaran bakteri yang kebal antibiotik. Salah satu alasannya adalah bahwa pemilik hewan peliharaan bersentuhan dengan bakteri ketika menyiapkan makanan. Lain adalah bahwa hewan peliharaan memiliki kontak dekat dengan manusia, yang meningkatkan risiko penularan bakteri dari hewan ke manusia.

“Karena itu kami menyarankan semua pemilik anjing dan kucing yang ingin memberi makan hewan peliharaan mereka diet 'BARF' untuk menangani makanan dengan hati-hati dan menjaga standar kebersihan yang ketat,” kata Nüesch-Inderbinen. "Pemilik hewan peliharaan harus mewaspadai risiko bahwa hewan peliharaan mereka mungkin membawa bakteri yang resistan terhadap beberapa obat dan dapat menyebarkannya."

Sumber: Universitas Zürich

books_pets

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}