Alam Perkasa

Apakah Musim Dingin Baik Untuk Cara Kerja Otak Anda?

Apakah Musim Dingin Baik Untuk Cara Kerja Otak Anda?Ini adalah waktu dalam setahun lagi. Sementara belahan bumi selatan menghadapi panas terik di musim panas, dingin menyapu seluruh dunia, membawa turun salju, angin kencang, dan keinginan yang tak tertahankan untuk menghabiskan sebagian besar hari Anda meringkuk di tempat tidur. Musim dingin adalah musuh utama semua pecinta musim panas, dan bulan-bulan musim dingin yang menggigit ini tentu saja berkontribusi pada reputasi negatifnya. Jaket apak, topi gelembung yang dipertanyakan, dan hidung meler hanya beberapa dari tersangka biasa musim ini. Dan jika ini tidak cukup, kondisi medis yang disebut gangguan afektif musiman yang diinduksi kegelapan, atau blues musim dingin, dapat menjelaskan hubungan yang jelas antara musim dingin dan perubahan suasana hati yang kompleks. Meskipun demikian, para ilmuwan mulai menyadari bahwa hari-hari yang gelap mungkin tidak terlalu gelap.

Gagasan bahwa suhu di sekitar kita memengaruhi kerja otak kita mungkin tampak tidak masuk akal. Namun, bukti baru menunjukkan bahwa perubahan terkait suhu dapat mempengaruhi pengambilan keputusan Anda. Studi yang menarik telah menunjukkan bahwa dalam suhu yang sangat panas, kita tidak benar-benar membuat keputusan yang baik. Hanya beberapa bulan yang lalu, Jose Cedeño-Laurent dan rekannya memeriksa perbedaan dalam kinerja kognitif antara siswa yang tinggal di asrama tanpa AC (AC) dan mereka yang AC. Penelitian ini dilakukan di Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard TH Chan selama gelombang panas 2016 Boston dan bertujuan untuk menguraikan konsekuensi dari panas ekstrem pada kesehatan masyarakat. Temuan mereka menunjukkan bahwa siswa yang hidup tanpa AC menunjukkan waktu reaksi 13.4% lebih lama pada tes kognisi dibandingkan dengan rekan-rekan 'dingin' mereka. Selain itu, siswa di ruangan dengan AC tidak hanya muncul lebih cepat dalam menjawab, tetapi juga lebih akurat. Meskipun mencentang kotak yang tepat dalam ujian bisa terasa seperti pengalaman hidup atau mati, sejarah mengajarkan kita bahwa mengoperasikan respons yang cepat dan efektif di medan perang dapat benar-benar membuat perbedaan antara hidup dan mati. Jadi apa yang terjadi ketika tentara dihadapkan dengan keputusan kompleks dalam kondisi yang menantang lingkungan? Pertanyaan ini membangkitkan minat sekelompok ilmuwan di Sekolah Tinggi Kedokteran Angkatan Bersenjata India yang menilai perubahan dalam kinerja kognitif pada pasukan yang telah menghabiskan setidaknya satu tahun dalam kondisi padang pasir. Hasilnya tidak bagus. Tidak mengherankan, evaluasi perhatian, konsentrasi, dan memori semua mengungkapkan penurunan signifikan dalam iklim panas, menambah gagasan bahwa suhu tinggi dapat mengganggu kinerja mental.

... tuntutan fisik yang dipaksakan oleh proses pendinginan di iklim panas membahayakan fungsi otak dengan menipiskan glukosa lebih mudah daripada di iklim dingin ...

Bagaimana dengan iklim dingin? Salah satu studi paling awal untuk menguji hubungan yang nyata antara musim dingin dan kognisi dilakukan di Tromsø, Norwegia, di mana enam puluh dua peserta diperiksa dalam berbagai fungsi mental selama musim dingin dan musim panas. Dalam studi ini, subjek ditemukan menunjukkan peningkatan perhatian dan waktu reaksi yang lebih pendek di musim dingin dibandingkan dengan bulan-bulan musim panas. Temuan ini mendukung teori bahwa suhu yang lebih rendah meningkatkan fungsi otak dan mengarah pada pengambilan keputusan yang lebih baik.

Namun, ada perdebatan sengit (ya, itu benar) mengenai mekanisme biologis dari efek yang diperkirakan ini. Satu teori adalah bahwa tubuh kita merasa lebih sulit untuk mendinginkan kita daripada menghangatkan kita. Sama seperti organ tubuh manusia lainnya, otak kita memanfaatkannya glukosa - sejenis gula yang ditemukan dalam makanan yang digunakan tubuh kita untuk energi - untuk memicu proses mental kita. Namun, para peneliti menemukan bahwa lebih banyak glukosa diperlukan untuk mendinginkan kita daripada untuk menghangatkan kita, yang berarti bahwa tuntutan fisik yang dipaksakan oleh proses pendinginan di iklim panas membahayakan fungsi otak dengan menipiskan glukosa lebih mudah daripada di iklim dingin. Sebaliknya, bisa jadi lebih banyak glukosa tersedia bagi otak di lingkungan yang lebih dingin, sehingga secara positif memengaruhi kemampuan pengambilan keputusan kita.

Kemungkinan lain adalah saat suhu turun, aktivitas saraf menjadi lebih 'efisien'. Ide ini baru-baru ini diajukan setelah sebuah studi di mana 28 pria dan wanita muda diminta untuk melakukan tugas perhatian dan memori kerja dalam pemindai otak pada waktu yang berbeda dalam setahun. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kinerja mental tidak bervariasi secara signifikan di seluruh musim tetapi, terutama, aktivitas otak paling rendah di musim dingin dan tertinggi di musim panas. Aktivitas otak musim dingin yang berkurang ini ditafsirkan sebagai tanda peningkatan efisiensi karena otak terbukti bekerja dengan sama baiknya antara musim panas dan musim dingin sambil mengonsumsi energi yang jauh lebih sedikit selama musim terakhir.

Apakah semua hal di atas berarti bahwa manusia lebih rentan untuk membuat keputusan yang buruk di iklim yang lebih hangat? Dan yang lebih penting, apakah menjulurkan kepala ke lemari es akan membantu Anda untuk menghadapi ujian?

Sementara temuan di atas menyinari pada musim paling gelap tahun ini, bukti eksperimental berkaitan dengan fungsi kognitif dalam dingin tidak selalu mudah.

Saya khawatir jawabannya tidak. Sementara temuan di atas menyinari pada musim paling gelap tahun ini, bukti eksperimental berkaitan dengan fungsi kognitif dalam dingin tidak selalu mudah. Muller dan rekannya di Kent State University menggunakan baterai uji terkomputerisasi untuk memeriksa kinerja mental pada pria sehat muda selama periode paparan dingin atau penghangatan. Data mereka menunjukkan bahwa memori kerja dan fungsi eksekutif menurun relatif terhadap baseline ketika subjek terkena suhu yang lebih rendah. Temuan ini menarik karena sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa suhu dingin pada umumnya mempertinggi aktivitas mental. Jadi dari mana perbedaan ini berasal?

Beberapa ahli percaya bahwa temuan campuran bisa disebabkan oleh durasi atau mode pendinginan atau tugas kognitif spesifik yang diadopsi untuk penyelidikan. Memang, penting untuk diingat bahwa dampak yang tepat dari suhu dingin pada fungsi kognitif masih kurang dipahami, dan oleh karena itu, suhu dan durasi pendinginan yang optimal untuk mencapai perubahan terukur dalam fungsi otak belum ditetapkan. Dengan demikian, paparan yang lebih lama pada suhu dingin atau paparan suhu yang lebih rendah dapat secara berbeda mempengaruhi hasil setiap studi dan dengan demikian menjelaskan beberapa hasil yang bertentangan dalam literatur.

Penemuan ini menunjukkan bahwa asumsi populer bahwa musim dingin membuat kita lesu dan murung tidak tahan terhadap pengawasan ilmiah. Sebaliknya, mengumpulkan bukti menunjukkan bahwa otak Anda bekerja lebih baik di musim dingin, memasuki apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai 'mode ramah lingkungan' di mana lebih sedikit sumber daya dikonsumsi untuk melakukan serta di musim panas. Jika Anda salah satu dari orang-orang yang mengalami blues musim dingin, penemuan yang menyegarkan ini dapat membantu Anda untuk melihat hari-hari paling gelap dalam setahun dengan cahaya baru yang lebih cerah.

Artikel ini awalnya muncul di Mengetahui Neuron

Referensi:

  • Cedeño Laurent JC, Williams A., Oulhote Y., dkk. (2018). Mengurangi fungsi kognitif selama gelombang panas di antara penghuni bangunan tanpa pendingin udara: Sebuah studi pengamatan orang dewasa muda di musim panas 2016, PLoS Medicine, doi: 10.1371 / jurnal.pmed.1002605
  • Saini R., Srivastava K., Agrawal S., et al., (2017) Defisit kognitif karena stres termal: Sebuah studi eksplorasi pada tentara di gurun, Jurnal medis Angkatan Bersenjata India, 73 (4): 370-374.
  • Muller MD, Gunstad J., Alosco ML, dkk., (2012). Paparan dingin akut dan fungsi kognitif: bukti gangguan yang berkelanjutan, Ergonomi, 55 (7): 792-8.
  • Meyer C., Muto V., Jaspar M., et al., (2016). Musiman dalam respons otak kognitif manusia, Proceedings dari National Academy dari Science Amerika Serikat, 113 (11): 3066-71.

Buku terkait

Apakah Musim Dingin Baik Untuk Cara Kerja Otak Anda?

English Afrikanas Arabic Cina (Modern) Cina (Tradisional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Italian Japanese Korean Malay Persia Portuguese Russian Spanish swahili Swedish Thai Turki Urdu Vietnam