Alam Perkasa

Epidemi Opioid dapat ditelusuri kembali Perubahan Sakit

Tidak ada OxyContin disini jennifer durban / Flickr, CC BY-NCTidak ada OxyContin disini jennifer durban / Flickr, CC BY-NC

Penyalahgunaan produk opium diperoleh dari tanaman poppy tanggal kembali abad, Tapi hari ini kita menyaksikan contoh pertama dari penyalahgunaan luas hukum, obat yang diresepkan bahwa, sementara struktural mirip dengan opioid terlarang seperti heroin, yang digunakan untuk praktek medis suara.

Jadi bagaimana kita sampai di sini?

Kita bisa melacak akar epidemi saat ini kembali ke dua perubahan yang bermaksud baik dalam bagaimana kita mengobati rasa sakit: pengenalan dini dan perawatan nyeri proaktif dan pengenalan OxyContin, pelepas nafsu makan opioid pelepasan pertama.

Rasa sakit sebagai tanda vital kelima

Lima belas tahun yang lalu, sebuah laporan oleh Komisi Gabungan Akreditasi Organisasi Kesehatan, Masyarakat medis yang diakui secara nasional yang memberikan akreditasi rumah sakit, menekankan bahwa nyeri sangat terobati di Amerika Serikat. Laporan tersebut merekomendasikan bahwa dokter secara rutin menilai nyeri pada setiap kunjungan pasien. Hal ini juga menyarankan bahwa opioid bisa efektif dan lebih luas digunakan tanpa takut kecanduan. Asumsi terakhir ini sepenuhnya keliru, seperti sekarang kita mengerti. Laporan ini adalah bagian dari tren dalam kedokteran melalui 1980s dan 1990s menuju mengobati rasa sakit yang lebih proaktif.

Laporan tersebut dipublikasikan secara luas, dan hari ini secara luas diakui bahwa hal itu menyebabkan terjadinya masif - dan terkadang tidak tepat - meningkat dalam penggunaan obat opioid resep untuk mengobati rasa sakit.

Dengan lebih opioid yang diresepkan oleh bermaksud baik dokter, beberapa dialihkan dari rantai suplai hukum - melalui pencurian dari lemari obat atau perdagangan di pasar gelap - ke jalan untuk digunakan terlarang. Karena lebih banyak opioid bocor, lebih banyak orang mulai bereksperimen dengan mereka untuk tujuan rekreasi.

Peningkatan pasokan ini tentu menjelaskan sebagian besar dari epidemi penyalahgunaan opioid saat ini, tetapi tidak menjelaskan semua itu.

Pengenalan OxyContin®

Yang kedua faktor utama adalah pengenalan formulasi pelepasan yang diperluas dari oxycodone opioid yang manjur di 1996. Anda mungkin tahu obat ini dengan nama mereknya, OxyContin. Sebenarnya, Anda mungkin telah diberi resep setelah menjalani operasi.

Obat ini dirancang untuk memberi 12-24 jam penghilang rasa sakit, yang bertentangan dengan hanya empat jam atau lebih untuk formulasi pelepasan segera. Itu berarti pasien yang sakit hanya bisa minum satu atau dua pil sehari daripada harus mengingat untuk segera mengeluarkan obat setiap empat jam sekali. Ini juga berarti bahwa tablet OxyContin mengandung sejumlah besar oksikodon - jauh lebih banyak daripada yang bisa ditemukan di beberapa tablet pelepas langsung individu.

Dan dalam 48 jam dari rilis OxyContin pada pasar, pengguna narkoba menyadari bahwa menghancurkan tablet bisa dengan mudah menembus formulasi extended-release, membuat obat murni tersedia dalam jumlah besar, bebas dari aditif berbahaya seperti acetaminophen, yang pelaku rekreasi dan kronis yang paling menemukan menjengkelkan, terutama jika mereka menyuntikkan intravena. Hal ini membuat pilihan yang menarik bagi mereka yang ingin menghirup atau menyuntikkan obat mereka. Anehnya, baik produsen maupun Food and Drug Administration meramalkan kemungkinan ini.

Purdue, perusahaan induk paten untuk obat, terus memasarkannya karena memiliki potensi penyalahgunaan yang rendah, menyoroti bahwa pasien perlu minum lebih sedikit pil sehari dibandingkan dengan formulasi pelepasan segera.

Dengan 2012, OxyContin diwakili 30 persen dari pasar obat penghilang rasa sakit.

Perubahan dalam penanganan nyeri yang diantar oleh laporan Joint Commission menyebabkan peningkatan jumlah resep opioid di AS, dan peningkatan resep untuk opioid dosis tinggi ini membantu mengenalkan jumlah obat resep yang belum pernah terjadi sebelumnya ke pasar, menghasilkan populasi baru pengguna opioid.

Ada apa dengan obat resep?

Dibandingkan dengan heroin dan stigma yang dibawanya, obat resep dipandang sebagai safe. Mereka memiliki kemurnian yang konsisten dan dosis, dan bisa relatif mudah diperoleh dari pengedar narkoba. Ada, setidaknya sepanjang 1990s dan 2000s, sedikit stigma sosial yang melekat pada menelan, obat hukum medis yang tersedia.

Ironisnya di sini adalah bahwa penyalahgunaan opioid resep sebenarnya telah dikaitkan dengan peningkatan pengguna heroin. Orang yang kecanduan opioid resep mungkin akan mencoba heroin karena lebih murah dan lebih mudah tersedia, sering menggunakan mereka bergantian tergantung yang lebih mudah didapat. Namun, jumlah orang yang beralih menjadi heroin secara eksklusif relatif kecil.

Mayoritas orang yang menyalahgunakan obat opioid menelan mereka keseluruhan. Sisanya mendengus atau menyuntikkan obat ini, yang jauh lebih berisiko. Mendengus, misalnya, menyebabkan kerusakan saluran hidung, di antara masalah lain, sedangkan IV injeksi - dan praktek umum berbagi jarum - dapat mengirimkan patogen melalui darah, HIV dan Hepatitis C (Saat ini masalah nasional proporsi epidemik).

Meskipun orang juga bisa bertambah tinggi dengan hanya menelan pil, potensi obat adiktif yang disuntikkan atau mendengus jauh lebih besar. Ada bukti bagus untuk menunjukkan bahwa obat yang membawa dampaknya ke otak dengan cepat, melalui dengusan dan terutama melalui injeksi IV jauh lebih adiktif dan lebih sulit untuk berhenti.

Apa yang berwenang melakukan untuk menghentikan epidemi?

Pemerintah dan badan pengatur seperti Food and Drug Administration berusaha untuk mengekang epidemi, sebagian oleh pengetatan akses ke opioid resep. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit baru-baru ini diterbitkan pedoman baru untuk meresepkan opioid untuk mengobati nyeri kronis, ditujukan untuk mencegah penyalahgunaan dan overdosis. Apakah rekomendasi ini akan didukung oleh asosiasi medis utama masih harus dilihat.

Misalnya, ada tindakan keras lokal dan nasional terhadap dokter tidak etis yang menjalankan "pabrik pil, "Klinik yang tujuan utamanya adalah memberikan resep opioid kepada pengguna dan dealer.

Selain itu, resep program pemantauan telah membantu mengidentifikasi praktik pemberian resep yang tidak biasa.

Di 2010 sebuah formulasi abuse-jera (ADF) OxyContin dirilis, menggantikan formulasi asli. ADF mencegah dosis penuh opioid dikeluarkan jika pil dihancurkan atau dilarutkan dalam beberapa pelarut, mengurangi insentif untuk mendengus atau mengambil obat-obatan secara intravena. Formulasi ini telah mengurangi penyalahgunaan, tapi mereka sendiri tidak akan memecahkan epidemi. Kebanyakan orang yang kecanduan resep opioid menelan pil tetap, bukannya mendengus atau menyuntikkannya, dan teknologi pencegah penyalahgunaan obat tidak efektif saat obat ditelan seluruhnya.

Dan, seperti pelepasan formulasi OxyContin asli di 1990s, situs web dihuni oleh pengguna narkoba dengan prosedur yang diperlukan untuk "mengalahkan" mekanisme ADF, walaupun ini padat karya dan membutuhkan waktu yang sedikit lebih lama.

Haruskah kita hanya membatasi penggunaan obat penghilang rasa sakit opioid?

Setelah membaca semua ini, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa kita tidak hanya memotong penggunaan opioid untuk manajemen nyeri kembali ke tulang telanjang? Langkah ini tentu akan membantu mengurangi pasokan opioid dan memperlambat pengalihan tak terelakkan untuk tujuan nontherapeutic. Namun, itu akan datang dengan harga yang berat.

Jutaan orang Amerika juga menderita nyeri akut atau kronis, dan meskipun berpotensi untuk penyalahgunaan, obat opioid tetap menjadi obat yang paling efektif di pasaran untuk mengobati rasa sakit, walaupun ada beberapa yang tidak setuju dengan penggunaan jangka panjangnya.

Dan kebanyakan orang yang mendapat resep untuk opioid tidak menjadi kecanduan. Akan mundur untuk membatasi penggunaan terapi untuk menjaga mereka dari sebagian kecil dari individu yang akan menyalahgunakan mereka berarti bahwa jutaan orang tidak akan mendapatkan manajemen nyeri yang memadai. Ini adalah tidak dapat diterima trade-off.

obat penghilang rasa sakit baru yang dapat mengobati rasa sakit serta opioid tetapi tidak mendapatkan orang yang tinggi akan tampak seperti solusi yang ideal.

Selama hampir 100 tahun sekarang telah ada upaya terpadu untuk mengembangkan obat narkotika yang memiliki semua khasiat obat yang ada, namun tanpa potensi penyalahgunaan. Sayangnya, usaha ini, bisa disimpulkan dengan aman, telah gagal. Singkatnya, tampak bahwa kedua sifat - penghilang rasa sakit dan pelecehan - saling terkait erat.

Demi kepentingan kesehatan masyarakat, kita harus belajar cara yang lebih baik untuk mengatasi rasa sakit dengan obat ini, dan terutama untuk mengenali orang mana yang cenderung menyalahgunakan obat mereka, sebelum memulai terapi opioid.

Tentang Penulis

Theodore Cicero, Profesor Psikologi, Universitas Washington di St. Louis. Dia saat ini terlibat dalam beberapa program pengawasan pasca pemasaran untuk menilai penyalahgunaan obat-obatan opioid yang baru dipasarkan. Meskipun program surveilans ini merupakan aspek penting dari persetujuan semua obat dengan potensi penyalahgunaan dan oleh karena itu sangat penting dalam hak mereka sendiri,

Matthew S. Ellis, Manajer Lab Klinik, Universitas Washington di St. Louis

Artikel ini awalnya muncul pada Percakapan The

Buku terkait:


Harga penjualan: $ 18.00 $ 16.20 Kamu Hemat: $ 1.80
Lihat lebih banyak penawaran Beli Baru Dari: $ 11.08 Digunakan dari: $ 5.99



Harga penjualan: $ 27.00 $ 11.04 Kamu Hemat: $ 15.96
Lihat lebih banyak penawaran Beli Baru Dari: $ 7.99 Digunakan dari: $ 4.60



Harga penjualan: $ 16.95 $ 16.04 Kamu Hemat: $ 0.91
Lihat lebih banyak penawaran Beli Baru Dari: $ 8.77 Digunakan dari: $ 7.45


English Afrikanas Arabic Cina (Modern) Cina (Tradisional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Italian Japanese Korean Malay Persia Portuguese Russian Spanish swahili Swedish Thai Turki Urdu Vietnam