Alam Perkasa

Diabetes 6X Lebih Mungkin Jika Anda Tertekan Dan Miliki Faktor Risiko ini

Diabetes 6X Lebih Mungkin Jika Anda Tertekan Dan Miliki Faktor Risiko ini

Para periset percaya depresi, gejala metabolik, dan risiko diabetes yang berkembang berinteraksi dalam beberapa cara. Dalam beberapa kasus, lingkaran setan bisa muncul dengan depresi dan faktor risiko metabolik saling memperparah.

Orang dengan faktor risiko metabolik tertentu — obesitas, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi, misalnya — lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2 jika mereka juga depresi.

Penelitian sebelumnya telah menyarankan adanya hubungan antara diabetes dan depresi, namun studi baru ini menunjukkan bahwa kombinasi antara depresi dan faktor risiko lainnya yang berkontribusi terhadap peningkatan risiko.

Penelitian ini membagi orang dewasa 2,525 antara usia 40 dan 69 di Quebec, Kanada, menjadi empat kelompok: mereka yang memiliki depresi dan tiga atau lebih faktor risiko metabolik; dua kelompok, masing-masing dengan salah satu kondisi ini tapi tidak yang lain; dan kelompok referensi dengan kondisi tidak.

Dalam sebuah keberangkatan dari temuan sebelumnya, para peneliti menemukan bahwa peserta dengan depresi, sendiri, tidak berisiko lebih besar terkena diabetes daripada kelompok referensi.

Kelompok dengan gejala metabolik tapi tidak depresi sekitar empat kali lebih mungkin terkena diabetes.

Mereka yang memiliki depresi dan faktor risiko metabolik, di sisi lain, lebih dari enam kali lebih mungkin terkena diabetes, dengan analisis yang menunjukkan efek kombinasi depresi dan gejala metabolik lebih besar daripada jumlah efek individual.

Siklus setan

Para periset percaya depresi, gejala metabolik, dan risiko diabetes yang berkembang berinteraksi dalam beberapa cara. Dalam beberapa kasus, lingkaran setan bisa muncul dengan depresi dan faktor risiko metabolik saling memperparah.

Bukti menunjukkan orang-orang yang menderita depresi cenderung tidak mematuhi saran medis yang ditujukan untuk mengatasi gejala metabolik, apakah ia minum obat, berhenti merokok, berolahraga lebih banyak, atau makan makanan yang lebih sehat. Tanpa manajemen yang efektif, gejala metabolik sering memburuk dan ini pada gilirannya memperburuk gejala depresi.

Di luar aspek perilaku ini, beberapa bentuk depresi dikaitkan dengan perubahan sistem metabolisme tubuh, yang dapat menyebabkan penambahan berat badan, tekanan darah tinggi, dan masalah metabolisme glukosa. Sementara itu, beberapa obat antidepresan juga bisa menyebabkan kenaikan berat badan.

Para peneliti menekankan bahwa tidak semua kasus depresi sama-hanya beberapa orang dengan depresi juga menderita masalah metabolik. Ketika sampai pada peningkatan hasil kesehatan, mengidentifikasi pasien yang menderita depresi dan gejala metabolik sebagai subkelompok dan mengadopsi pendekatan pengobatan terpadu mungkin sangat penting untuk memutus siklus.

"Berfokus pada depresi saja mungkin tidak mengubah faktor gaya hidup / metabolik, jadi orang masih berisiko tinggi terkena dampak kesehatan yang buruk, yang pada gilirannya meningkatkan risiko timbulnya depresi berulang," kata Norbert Schmitz, seorang profesor psikiatri di McGill. Universitas dan penulis utama studi yang dipublikasikan di jurnal tersebut molecular Psychiatry.

The Canadian Institutes of Health Research dan the Fonds de recherche du Québec - Santé, Kanada, mendanai penelitian ini.

Sumber: McGill University

Buku terkait:


Harga penjualan: $ 26.00 $ 17.74 Kamu Hemat: $ 8.26
Lihat lebih banyak penawaran Beli Baru Dari: $ 12.49 Digunakan dari: $ 11.99


English Afrikanas Arabic Cina (Modern) Cina (Tradisional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Italian Japanese Korean Malay Persia Portuguese Russian Spanish swahili Swedish Thai Turki Urdu Vietnam