Alam Perkasa

Relaksasi dan Meditasi untuk Pemula

meditasi untuk pemula

Saat meditasi kadang-kadang bingung dengan kegiatan lainnya. Meditasi tidak hanya bersantai tubuh dan pikiran. Juga tidak membayangkan menjadi orang yang sukses dengan harta yang indah, hubungan yang baik, penghargaan dari orang lain, dan ketenaran. Hal ini hanya melamun tentang objek kemelekatan. Meditasi tidak duduk dalam posisi vajra penuh, dengan kembali panah-lurus dan ekspresi suci di wajah kita. Meditasi adalah aktivitas mental. Bahkan jika tubuh berada dalam posisi sempurna, jika pikiran kita berjalan berpikir liar tentang objek kemelekatan atau marah, kita tidak bermeditasi. Meditasi juga bukan negara terkonsentrasi, seperti kita miliki ketika melukis, membaca, atau melakukan aktivitas yang menarik bagi kita. Juga tidak hanya menyadari apa yang kita lakukan pada suatu waktu tertentu.

Kata Tibet untuk meditasi adalah gom. Ini memiliki akar verbal yang sama dengan "membiasakan" atau "membiasakan diri." Meditasi berarti membiasakan diri dengan emosi dan sikap yang konstruktif, realistis, dan bermanfaat. Itu membangun kebiasaan pikiran yang baik. Meditasi digunakan untuk mengubah pikiran dan pandangan kita sehingga lebih berbelas kasih dan sesuai dengan kenyataan

Apa Jenis Meditasi Apakah Ada?

Meditasi adalah dua jenis umum: stabilisasi dan analitis. Yang pertama dirancang untuk mengembangkan konsentrasi dan yang terakhir untuk mengembangkan pemahaman dan wawasan. Contoh menstabilkan meditasi memfokuskan pikiran kita pada nafas kami dan mengamati semua sensasi yang terjadi saat kita bernapas. Ini menenangkan pikiran kita dan membebaskan dari obrolan biasa, memungkinkan kita untuk menjadi lebih tenang dalam kehidupan kita sehari-hari dan tidak terlalu khawatir. Gambar divisualisasikan Sang Buddha juga dapat digunakan sebagai objek atas mana kita menstabilkan pikiran kita dan mengembangkan konsentrasi. Sementara beberapa non-Buddhis tradisi sarankan melihat bunga atau lilin untuk mengembangkan konsentrasi, ini umumnya tidak dianjurkan oleh tradisi Buddhis karena meditasi adalah kegiatan kesadaran mental kita, bukan kesadaran indera kita.

Meditasi lainnya membantu kita untuk mengendalikan amarah, lampiran, dan kecemburuan dengan mengembangkan sikap positif dan realistis terhadap orang lain. Ini adalah contoh analitis atau "memeriksa" meditasi. Contoh lain yang merefleksikan kehidupan yang berharga manusia, ketidakkekalan, dan kekosongan dari keberadaan yang inheren. Di sini kita berlatih berpikir dengan cara yang konstruktif dalam rangka untuk mendapatkan pemahaman yang tepat dan akhirnya melampaui pemikiran konseptual.

Meditasi Pemurnian membersihkan jejak dari tindakan negatif dan menghentikan perasaan mengganggu bersalah. Merenungkan sebuah koan - teka-teki membingungkan dirancang untuk memecahkan konsepsi yang biasa kita tetap - dilakukan di beberapa (Ch'an) tradisi Zen. Beberapa meditasi melibatkan visualisasi dan pembacaan mantra. Ini adalah beberapa dari banyak jenis meditasi yang diajarkan dalam Buddhisme.

Apa Manfaat dari Meditasi?

relaksasi dan meditasi untuk pemulaDengan membangun kebiasaan baik dari pikiran dalam meditasi, perilaku kita dalam kehidupan sehari-hari secara bertahap berubah. Kemarahan kita berkurang, kita lebih mampu untuk membuat keputusan, dan kami menjadi kurang puas dan gelisah. Hasil ini meditasi dapat dialami sekarang. Tapi kita harus selalu mencoba untuk memiliki motivasi yang lebih luas dan lebih menyeluruh untuk bermeditasi dari sekedar kebahagiaan kita saat ini. Jika kita menghasilkan motivasi untuk bermeditasi dalam rangka membuat persiapan untuk kehidupan masa depan, untuk mencapai pembebasan dari siklus terus-menerus masalah berulang, atau untuk mencapai keadaan pencerahan sempurna demi kepentingan semua makhluk, maka secara alami pikiran kita juga akan damai sekarang. Selain itu, kami akan dapat mencapai tujuan-tujuan tinggi dan mulia.

Memiliki latihan meditasi teratur - bahkan jika itu hanya untuk waktu yang singkat setiap hari - sangat bermanfaat. Beberapa orang berpikir, "hari saya begitu sibuk dengan karier, keluarga, dan kewajiban sosial yang tidak bisa bermeditasi. Aku akan meninggalkannya sampai aku tua dan hidup saya tidak terlalu sibuk. Meditasi harian adalah pekerjaan para biarawan dan biarawati. " Ini tidak benar! Jika meditasi sangat membantu untuk kita, kita harus meluangkan waktu untuk itu setiap hari. Bahkan jika kita tidak mau bermeditasi, memiliki beberapa "saat teduh" untuk diri kita sendiri setiap hari adalah penting. Kita perlu waktu untuk duduk dengan damai dan merenungkan apa yang kita lakukan dan mengapa, membaca buku Dharma, atau untuk melakukan beberapa nyanyian. Untuk menjadi bahagia, kita harus belajar menyukai perusahaan kita sendiri dan harus puas saja. Menyisihkan waktu tenang, terutama di pagi hari sebelum memulai kegiatan hari itu, sangat diperlukan, khususnya dalam masyarakat modern di mana orang begitu sibuk.

Kami selalu punya waktu untuk menyehatkan tubuh kita. Kita jarang melewatkan makan karena kita melihat mereka penting. Demikian juga, kita harus cadangan waktu untuk menyehatkan pikiran dan hati kita, karena mereka juga penting bagi pengertian kita tentang kesejahteraan. Lagi pula, itu adalah pikiran kita, bukan tubuh kita, yang terus ke kehidupan masa depan, membawa dengan itu karma jejak dari tindakan kita. Dharma praktek tidak dilakukan untuk kepentingan Buddha, tetapi untuk kita sendiri. Dharma menjelaskan cara membuat penyebab kebahagiaan, dan karena kita semua ingin kebahagiaan, kita harus mempraktikkan Dharma sebanyak yang kita bisa.

Visualisasi dan Meditasi Mantra selama

Beberapa tradisi Buddha menggunakan visualisasi dan pembacaan mantra selama meditasi sementara yang lain mencegah ini. Mengapa?

Sang Buddha mengajarkan berbagai teknik karena orang yang berbeda memiliki kecenderungan yang berbeda. Setiap teknik dapat mendekati tujuan yang sama tetapi dari sudut pandang yang berbeda. Misalnya, ketika melakukan meditasi pernafasan, penekanan ditempatkan pada pengembangan konsentrasi pada nafas itu sendiri. Dalam hal ini, memvisualisasikan sesuatu yang akan mengalihkan perhatian kita dari obyek meditasi, yang merupakan nafas.

Namun, satu teknik meditasi menggunakan gambar divisualisasikan Buddha sebagai objek meditasi. Sebuah meditasi pemurnian dapat melibatkan, misalnya, visualisasi Buddha dengan cahaya memancar dari Sang Buddha ke dalam diri kita dan semua makhluk yang kita bayangkan duduk di sekitar kita. Meditasi ini mengambil kecenderungan alami pikiran kita untuk membayangkan sesuatu dan mengubahnya menjadi jalan menuju pencerahan. Daripada membayangkan liburan dengan pacar kita atau pacar, yang hanya menghasut keterikatan kita, kita membayangkan sosok tenang Sang Buddha, yang mengilhami keadaan seimbang dan damai pikiran.

Demikian pula, mantra membacakan mengambil kecenderungan alami pikiran kita untuk obrolan dan berubah menjadi jalan. Daripada melanjutkan dialog internal kita tentang apa yang kita suka dan apa yang kita tidak, kita menggunakan suara hati untuk membaca mantra. Pembacaan mantra membantu kita untuk mengembangkan konsentrasi dan dapat memiliki efek pemurnian pada pikiran.

Renungkan: Satu Ukuran Fits Semua?

Apakah lebih baik untuk melakukan hanya satu jenis meditasi atau varietas?

Hal ini tergantung pada tradisi Buddhis tertentu kita mengikuti dan petunjuk dari guru spiritual kita. Mereka yang berada di kereta tradisi Buddhis Tibet di beberapa jenis meditasi karena berbagai aspek dari karakter kita perlu dibudidayakan. Jadi, kita mungkin tidak bernapas meditasi untuk menenangkan pikiran, cinta kasih meditasi untuk menghasilkan belas kasih dan altruisme untuk orang lain, visualisasi dari Buddha atau dewa bersama dengan pembacaan mantra untuk memurnikan karma negatif jejak, dan meditasi analitis dikombinasikan dengan konsentrasi untuk mengembangkan kebijaksanaan menyadari kekosongan. Ketika kita telah mengembangkan pandangan keseluruhan umum dari jalan bertahap menuju pencerahan, kita akan memahami tujuan dari setiap meditasi dan di mana cocok di sepanjang jalan. Kemudian kita secara bertahap dapat mengembangkan kemampuan yang berbeda dan sisi karakter kita

Pengembangan Powers peramal Dengan Meditasi

Bisakah satu mengembangkan kekuatan waskita melalui berlatih ajaran Buddha? Apakah ini tujuan yang layak untuk mengejar?

Ya, satu bisa, tapi itu bukanlah tujuan utama dari praktik Dharma. Beberapa orang menjadi sangat bersemangat tentang prospek memiliki kewaskitaan. "Tunggu sampai aku memberitahu teman-teman saya tentang hal ini! Setiap orang akan berpikir aku istimewa dan akan datang untuk meminta saya untuk minta nasihat." Apa motivasi egois karena ingin menjadi waskita! Jika kita masih marah dan tidak dapat mengendalikan apa yang kita katakan, pikirkan, dan lakukan, apa gunanya berjalan setelah kewaskitaan? Berkeinginan kekuatan waskita karena kita ingin terkenal dan dihormati tidak hanya gangguan untuk praktik kami, tetapi bertentangan dengan itu. Menjadi baik dan manfaat altruistik orang baik diri kita sendiri dan orang lain banyak lagi.

Setelah anak bertanya apakah aku memiliki kewaskitaan. Bisakah saya membengkokkan sendok melalui konsentrasi? Bisakah saya menghentikan jam atau berjalan melalui dinding? Saya bilang tidak, dan bahkan jika saya bisa, apa gunanya itu? Apakah yang mengurangi penderitaan di dunia? Bahkan, orang yang sendok saya hancur mungkin menderita lagi! Titik keberadaan manusia kita tidak membangun ego kita, tetapi untuk mengembangkan hati yang baik dan rasa tanggung jawab universal bekerja untuk perdamaian dunia. Cinta kasih adalah keajaiban nyata!

Jika seseorang memiliki hati yang baik, kemudian mengembangkan kekuatan waskita dapat bermanfaat bagi orang lain. Namun, praktisi tulus tidak berkeliaran iklan clairvoyance mereka. Bahkan, sebagian dari mereka akan menyangkal mereka memiliki kemampuan tersebut dan akan sangat rendah hati. Sang Buddha memperingatkan agar menampilkan publik clairvoyance kecuali mereka yang diperlukan untuk kepentingan orang lain. Orang rendah hati sebenarnya lebih mengesankan dari yang sombong. Ketenangan mereka dan menghormati orang lain bersinar, dan ini gladdens hati kita. Orang yang telah ditundukkan kebanggaan, cinta kasih terhadap orang lain, dan sedang mengembangkan kebijaksanaan mereka adalah orang yang bisa kita percaya. Orang-orang seperti bekerja untuk kepentingan orang lain, bukan untuk prestise mereka sendiri dan kekayaan.

Meditasi dapat menjadi Berbahaya?

Dapatkah meditasi menjadi berbahaya? Beberapa orang mengatakan Anda dapat pergi gila dari itu. Apakah itu benar?

Jika kita belajar bermeditasi dari seorang guru berpengalaman yang memerintahkan kita dalam metode yang dapat diandalkan, dan jika kita ikuti petunjuk dengan benar, tidak ada bahaya sama sekali. Meditasi hanya membangun kebiasaan baik dari pikiran. Kami melakukan ini dengan cara bertahap. Dengan demikian, melakukan praktek maju tanpa instruksi yang tepat adalah tidak bijaksana. Jika kita membangun kemampuan kami secara bertahap, kita akan dapat berkembang menjadi praktek yang lebih maju tanpa kesulitan, dan suatu hari akan menjadi seorang Buddha.

Pasal Sumber:

relaksasi dan meditasi untuk pemulaBuddhisme untuk Pemula
oleh Thubten Chodron.

Dicetak ulang dengan izin dari penerbit, Snow Lion Publications. ©2001. http://www.snowlionpub.com

Info / Order buku ini.

tentang Penulis

Thubten Chodron, penulis artikel: relaksasi dan meditasi untuk pemula

Thubten Chodron Bhikshuni, seorang Amerika kelahiran Buddha Tibet biarawati, telah mempelajari dan mempraktekkan Buddhisme di India dan Nepal sejak 1975. Ven. Chodron perjalanan mengajar di seluruh dunia dan retret meditasi terkemuka dan dikenal karena penjelasannya yang jelas dan praktis dari ajaran Buddha. Dia adalah penulis Buddhisme untuk Pemula, Bekerja dengan Marah, Taming Mind, serta Buka Hati, Pikiran Batal. Kunjungi website-nya di www.thubtenchodron.org.

English Afrikanas Arabic Cina (Modern) Cina (Tradisional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Italian Japanese Korean Malay Persia Portuguese Russian Spanish swahili Swedish Thai Turki Urdu Vietnam