Alam Perkasa

Untuk An 10% Orang Yang Mengalami Gegar Otak, Gejala-gejalanya Mungkin Tahan Lama

Untuk An 10% Orang Yang Mengalami Gegar Otak, Gejala-gejalanya Mungkin Tahan Lama Ketika gejala gegar otak bertahan lebih dari tiga bulan, ini disebut gejala pasca-gegar otak persisten. Dari shutterstock.com

Gegar otak adalah gangguan sementara pada fungsi otak setelah dampak pada kepala. Ini juga dapat terjadi setelah pukulan ke tubuh, jika gaya ditransmisikan ke kepala.

Kebanyakan orang mengasosiasikan gegar otak dengan olahraga tetapi bisa terjadi di mana saja, bahkan di tempat kerja atau sekolah.

Ada banyak tanda dan gejala gegar otak, yang mungkin hadir secara berbeda di antara individu. Ini termasuk sakit kepala, mual, muntah, bicara cadel, pusing, kehilangan memori sementara, dan ketidakmampuan untuk fokus. Kehilangan kesadaran hanya terjadi pada sekitar 10% dari gegar otak.

Kebanyakan orang yang mengalami gegar otak relatif cepat pulih. Sekitar 90% akan pulih dalam beberapa hari hingga a dua minggu.

Tetapi kadang-kadang gejalanya berlanjut setelah beberapa minggu. Ketika gejala bertahan lebih dari tiga bulan, orang tersebut dapat didiagnosis memiliki gejala pasca-gegar otak persisten.

Istirahat tidak selalu terbaik

Kami tidak tahu persis bagaimana gegar otak biasa, karena mereka kurang dilaporkan. Beberapa orang tidak berpikir mereka adalah cedera serius, jadi jangan mencari pengobatan, sementara yang lain menutupi luka mereka karena mereka tidak ingin dianggap lemah.

Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan gegar otak, yang merupakan jenis cedera otak traumatis, sebagai a masalah kesehatan masyarakat yang kritis.

Istirahat fisik dan mental lengkap digunakan untuk direkomendasikan setelah gegar otak. Sejak 2017, bagaimanapun, pedoman pengobatan gegar otak telah berevolusi untuk mencerminkan ilmu pengetahuan.

Sementara beristirahat di 24-48 segera jam setelah gegar otak masih disarankan, pasien sekarang didorong untuk melakukan latihan intensitas rendah (seperti berjalan, jogging ringan, atau bersepeda stasioner) dan stimulasi mental ringan (seperti bekerja atau belajar) lebih hari-hari berikutnya.

Pemulihan adalah individu, tetapi intensitas aktivitas fisik dan mental harus secara bertahap meningkat seiring waktu dan seharusnya tidak memperburuk atau memperburuk gejala.

Gejala persisten

Sebelumnya dikenal sebagai sindrom pasca-gegar otak, gejala pasca-gegar otak persisten terjadi pada sekitar 1-10% mereka yang menderita gegar otak. Prevalensi pasti tidak diketahui karena perbedaan metodologis antara penelitian dan bagaimana gejala pasca-gegar otak persisten didefinisikan dalam penelitian ini.

Seperti halnya gegar otak, gejala pasca-gegar otak yang persisten bervariasi di antara individu-individu tetapi termasuk sakit kepala, masalah keseimbangan, sensitivitas cahaya atau kebisingan, kecemasan dan depresi.

Kita masih tidak tahu mengapa beberapa gejala orang bertahan selama berbulan-bulan, kadang-kadang bahkan bertahun-tahun.

Namun kami menduga psikologi mungkin berperan. Sementara bukti terbatas, intervensi psikologis awal untuk mereka yang memiliki gejala yang berkelanjutan, yang melibatkan mendidik orang tersebut tentang mengapa mereka merasa seperti ini, telah terbukti efektif dalam mengurangi kecemasan dan depresi yang menyertai gejala pasca-gegar otak yang persisten.

Meskipun mendapat dukungan psikologis, beberapa di antaranya mengekspresikan gejala fisik lanjutan, seperti sakit kepala, masalah keseimbangan, dan sensitivitas cahaya / kebisingan; mencerminkan kemungkinan perubahan atau kelainan di otak.

Kelelahan, baik mental dan fisik, adalah umum pada orang dengan gejala pasca-gegar otak yang persisten, tetapi sering diabaikan, meskipun secara signifikan berdampak pada kualitas hidup.

Apa yang bisa disampaikan oleh ukuran kelelahan kepada kita?

Kami penelitian baru menyarankan orang-orang dengan gejala pasca-gegar otak yang persisten mungkin memiliki masalah yang berkelanjutan dengan kelelahan dan fungsi kognitif karena perubahan cara informasi ditransmisikan ke dan dari otak mereka.

Kami menggunakan stimulasi magnetik transkranial, teknik stimulasi otak non-invasif, untuk mengukur fungsi otak peserta dan pemrosesan saraf.

Ketika dibandingkan dengan kedua kelompok kontrol yang sesuai usia, serta sekelompok orang yang telah pulih dari gegar otak sebelumnya, kami menemukan orang-orang dengan gejala pasca-gegar otak yang persisten lebih lambat untuk menyelesaikan kegiatan yang ditetapkan - dan hasilnya lebih bervariasi.

Kami sebelumnya telah membandingkan respons otak melalui metode ini di Pensiunan Aturan Australia serta Pemain liga Rugby dan menemukan respons abnormal dibandingkan dengan orang lain pada usia yang sama tanpa riwayat trauma kepala.

Tahap selanjutnya dari penelitian kami adalah untuk lebih memahami siapa yang rentan terhadap gejala pasca-gegar otak yang persisten dan bagaimana kondisinya dapat diobati.

Kami memahami bagaimana mendiagnosis dan mengobati gegar otak dalam jangka pendek, tetapi kami belum mengungkap cara terbaik membantu orang dengan gejala pasca-gegar otak yang persisten untuk kembali menjalani kehidupan produktif.

Tentang Penulis

Alan Pearce, Associate Professor, Sekolah Kesehatan Sekutu, La Trobe University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Buku terkait

English Afrikanas Arabic Cina (Modern) Cina (Tradisional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Italian Japanese Korean Malay Persia Portuguese Russian Spanish swahili Swedish Thai Turki Urdu Vietnam