Memblokir Asam Amino Ini Ditemukan Di Asparagus Menangkal Kanker Payudara

Memblokir Asam Amino Ini Ditemukan Di Asparagus Menangkal Kanker Payudara

Asam amino yang disebut asparagine adalah kunci penyebaran kanker payudara, lapor peneliti yang menemukan bahwa dengan membatasi pada tikus, mereka dapat menghentikan sel kanker dari menyerang bagian lain dari tubuh.

Sebagian besar pasien kanker payudara tidak meninggal karena tumor utama mereka, tetapi karena metastasis, atau penyebaran kanker ke paru-paru, otak, tulang, atau organ lain. Untuk dapat menyebar, sel-sel kanker pertama-tama harus meninggalkan tumor primer asli, bertahan dalam darah sebagai "sel tumor yang bersirkulasi," dan kemudian berkoloni di organ lain.

Dengan menemukan mekanisme untuk memblokir metastasis, para peneliti mengatakan mereka berharap untuk menyelamatkan nyawa.

Seperti dilaporkan dalam Alam, para ilmuwan menemukan bahwa menghalangi produksi asparagine dengan obat yang disebut L-asparaginase pada tikus dengan tumor payudara triple negative yang agresif, dan menempatkan mereka pada diet rendah asparagine, sangat mengurangi kemampuan tumor payudara untuk menyebar.

Asparagine adalah asam amino — blok pembangun yang digunakan sel untuk membuat protein. Walaupun tubuh dapat membuat asparagine, itu juga ditemukan dalam makanan kita, dengan konsentrasi yang lebih tinggi pada beberapa makanan, termasuk asparagus.

Studi tikus mendorong para peneliti untuk memeriksa data dari pasien kanker payudara. Data-data ini menunjukkan bahwa semakin besar kemampuan sel kanker payudara untuk membuat asparagine, semakin besar kemungkinan penyebaran tumor tersebut. Dalam beberapa jenis kanker lainnya, para peneliti menemukan bahwa peningkatan kemampuan sel tumor untuk membuat asparagin dikaitkan dengan penurunan kelangsungan hidup.

“Kami belum tahu seberapa luas ini berlaku untuk pasien kanker; kita akan mencari tahu, ”kata Charles M. Perou, seorang profesor di bidang onkologi molekuler, genetika, dan patologi dan kedokteran laboratorium di University of North Carolina Lineberger.

“Ini menyoroti, sekali lagi, pentingnya metabolisme kanker, dan menyarankan bahwa itu mungkin merupakan area intervensi terapeutik di masa depan. Ini tidak siap untuk tindakan klinis hari ini, tetapi ini adalah pendekatan yang menjanjikan. Kami dan banyak lainnya sedang mengejar sudut metabolisme kanker ini. ”

Coauthor Lisa A. Carey, profesor dalam penelitian kanker payudara dan dokter kepala NC Hospital Cancer, menawarkan peringatan bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengevaluasi pembatasan diet pada pasien kanker untuk membatasi metastasis.

“Kami dapat berpotensi mengelola kanker dengan lebih baik di masa depan jika kami benar-benar memahami nutrisi apa yang mereka butuhkan,” katanya, seraya menambahkan ada obat yang digunakan untuk mengobati leukemia yang menggunakan metabolisme berbasis asparagin sebagai targetnya.

“Penting bagi kita untuk memahami bagaimana kanker tumbuh, dan bagaimana mereka memberi makan diri mereka sendiri, dan apa yang mereka butuhkan untuk tumbuh. Itu mungkin sesuatu yang bisa mereka modulasi. ”

Dana Harapan Untuk Penelitian Kanker, Program Ilmu Human Frontier, Yayasan Susan G. Komen, Program SPORE Payudara NCI, Yayasan Penelitian Kanker Payudara, Yayasan Kanker Payudara Tiga Kali Lipat Negatif, Institut Kesehatan Nasional, Institut Penelitian Kanker, CRUK Grand Challenge Award , Cancer Research UK, dan DOD BCRP mendanai pekerjaan itu.

Sumber: UNC-Chapel Hill

books_cancer

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}