Pajak Minuman Sugary Berfungsi - Sekarang Saatnya Menargetkan Kue, Biskuit, dan Makanan Ringan

Pajak Minuman Sugary Berfungsi - Sekarang Saatnya Menargetkan Kue, Biskuit, dan Makanan Ringan shutterstock / Zety Akhzar Jembatan Gemma, Universitas Metropolitan Leeds

Pajak gula untuk minuman ringan kini telah beroperasi di Inggris selama lebih dari satu tahun hasil sejauh ini tampaknya menunjukkan itu berfungsi. Namun para pegiat mengatakan masih banyak yang harus dilakukan dan target berikutnya harus dilakukan biskuit, kue, dan makanan ringan –- banyak di antaranya mengandung jumlah gula yang tinggi.

Pajak semacam itu telah diterapkan di negara-negara 28 dan kota-kota 12 pada 2019. Hasil awal menunjukkan pajak tersebut memiliki berpotensi mengurangi konsumsi gula dan karenanya dapat membantu mengurangi obesitas, diabetes dan kerusakan gigi di masa depan.

Jumlah orang yang hidup dengan obesitas hampir tiga kali lipat selama 40 tahun terakhir - dan terus meningkat. Obesitas meningkat paling cepat di Indonesia masyarakat berpenghasilan rendah dan menengah. Dan ini mengarah ke a beban ganda gizi buruk dan obesitas, ketika suatu populasi memiliki terlalu banyak makanan dan tidak cukup makanan yang tepat.

Konsumsi gula berlebih telah dikaitkan dengan peningkatan obesitas dan, sebagai akibatnya, Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan agar orang mengkonsumsi lebih sedikit gula. Minuman manis, seperti minuman ringan berkarbonasi, dan minuman olahraga minuman berenergi, adalah salah satu sumber utama gula makanan, terutama untuk anak-anak dan remaja. Jadi mereka telah menjadi target utama pengurangan gula - tetapi masih banyak yang harus dilakukan.

Gambar UK

Di 2018, Inggris menjadi salah satu negara terbaru untuk menerapkan pajak minuman manis. Namun tidak seperti kebanyakan pajak lainnya itu cukup menaikkan harga produk, yang Retribusi Industri Minuman Ringan Inggris bekerja dengan mendorong produsen minuman ringan untuk merumuskan kembali dan mengurangi kandungan gula dari produk mereka. Ini berarti bahwa konsumen tidak perlu mengubah kebiasaan pembelian mereka untuk mendapat manfaat dari pengurangan konsumsi gula.

Pajak ini juga dapat menghasilkan pendapatan yang dapat digunakan untuk mendanai program kesehatan masyarakat seperti kegiatan fisik di sekolah atau intervensi menyikat gigi.

Baru diterbitkan Laporan Kesehatan Masyarakat Inggris menyoroti bagaimana retribusi Inggris memang menghasilkan pengurangan kadar gula minuman manis - pengurangan 29% per 100ml dalam produk merek sendiri dan merek dagang pabrikan. Dan itu juga mendorong konsumen ke arah produk gula rendah atau nol.

Tapi, bisa dikatakan, kandungan gula dari minuman tidak kena pajak seperti milkshake dan camilan manis tanpa pajak seperti biskuit dan kue tetap tinggi. Memang, tim peneliti di Queen Mary University of London menemukan itu 97% kue dan 74% biskuit mengandung jumlah gula yang tidak perlu. Ini berarti konsumsi gula (setidaknya di Inggris) masih merupakan masalah utama.

Pajak Minuman Sugary Berfungsi - Sekarang Saatnya Menargetkan Kue, Biskuit, dan Makanan Ringan Mereka mungkin terlihat menggoda, tetapi cenderung ada variasi luas dalam kandungan gula dalam kue dan biskuit. Shutterstock / Kristina Kokhanova

Meskipun demikian inisiatif pengurangan gula sukarela yang diterapkan untuk mendorong produsen minuman manis dan produk makanan ringan untuk mengurangi kadar gula sebesar 20% oleh 2020. Inisiatif ini telah menghasilkan pengurangan gula dalam beberapa produk (menunjukkan bahwa itu mungkin) tetapi hampir tidak ada perubahan pada orang lain, menyoroti keterbatasan regulasi mandiri industri sukarela.

Pajak camilan

Pajak minuman manis memiliki potensi untuk mengurangi konsumsi gula. Dan dalam jangka panjang, terutama jika dikombinasikan dengan "pajak makanan ringan", juga dapat membantu mengurangi obesitas dan diabetes - sebagaimana didukung oleh sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan dalam British Medical Journal. Tetapi ada sejumlah hambatan untuk penerapan pajak minuman dan makanan ringan yang lebih manis secara global.

Oposisi dari sumber yang baik dan sektor makanan dan minuman yang kuat, dan pelobi terkait, adalah penghalang penting. Argumen mereka terhadap perpajakan meliputi:

  • Obesitas adalah kondisi tanggung jawab individu, sehingga pendidikan dan peningkatan aktivitas fisik harus didorong daripada perpajakan.
  • Perpajakan adalah "regresif" yang berarti bahwa hal itu mempengaruhi kelompok sosial ekonomi yang lebih rendah lebih banyak daripada kelompok sosial ekonomi yang lebih tinggi.
  • Pajak dapat berakibat pada hilangnya laba dan pekerjaan, yang berdampak negatif bagi perekonomian.

Argumen ini, yang ditargetkan pada pemerintah dan publik, mirip dengan yang digunakan oleh industri tembakau terhadap perpajakan tembakau. Dan argumen ini didorong langsung pada pertemuan dengan pembuat kebijakan dan secara tidak langsung melalui media.

Kelompok industri juga menentang pajak dan telah mempengaruhi kebijakan pangan secara global, misalnya dengan mendanai dan melakukan penelitian yang digunakan untuk mendukung atau menentang kebijakan kesehatan, atau dengan menjadi anggota panel penelitian nutrisi yang memberi saran kepada pembuat kebijakan.

Mengurangi obesitas

Tapi di atas pajak, pemerintah memang memiliki opsi lain. Tindakan seperti pelabelan yang lebih baik dan pembatasan iklan junk food dapat membuat perbedaan. Tetapi bukan hanya pemerintah yang harus bertanggung jawab untuk mengurangi konsumsi gula. Setiap orang memiliki peran untuk dimainkan, termasuk sektor swasta dan masyarakat luas.

Pengecer, misalnya, dapat mengurangi promosi produk-produk gula tinggi demi alternatif yang lebih sehat. Dan sekolah atau pusat komunitas dapat meningkatkan penyediaan pendidikan gizi berkualitas. Pada akhirnya, ini adalah masalah masyarakat dan karenanya perlu a solusi sosial.

Dan sementara memajaki gula dan minuman manis tidak akan mencegah obesitas, diabetes dan kerusakan gigi dalam semalam, pajak ini memang berpotensi mengurangi kandungan gula produk di rak. Mereka juga dapat membantu menghasilkan pendapatan dan memicu percakapan yang dapat menyebabkan perubahan norma sosial seputar gula, perubahan yang dapat membuat perbedaan besar bagi kesehatan dan kesejahteraan jutaan orang.Percakapan

Tentang Penulis

Jembatan Gemma, Kandidat PhD, Sekolah Bisnis Leeds, Universitas Metropolitan Leeds

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

books_health

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}